Home / Cerita ABG / Cerita Sex: Menikmati Tubuh Nila

Cerita Sex: Menikmati Tubuh Nila

Agen Judi Online

Aku ingin membagi pengalaman ku, panggil saja namaku Nila dengan memiliki tinggi 162/44kg .Banyak orang tergiur dengan payudara ku, tidak cukup besar hanya 34A.

Cerita Sex Menikmati Tubuh Nila

Jam istirahat, toilet siswi SMA Negeri xxx Jakarta.
Di depan salah satu toilet siswi, Nila dan salah satu siswa sebut saja Joni, sedang sibuk melakukan transaksi.

“Yaudah cepet, jadi gak sih?” Tanya Nila kesal
“Jadi.. tapi masa di toilet sih Nil?”
“Yaelah paling bentar juga keluar lo..Udah buruan.. dikit lagi bel masuk”
“Iya.. iya..” jawab Joni

Setelah memastikan keadaan sudah aman, mereka berdua masuk ke dalam salah satu toilet perempuan.

“Kok toilet cewek? Mampus gue kalo ketauan.”
“Udah bawel ah, kaya cewek aja..” Ujar Nila sambil sibuk melorotkan celana dalam, di balik rok seragam-nya.
“Galak banget sih lo..” Jawab Joni, juga mulai membuka celana seragam-nya
“Duit-nya ada kan?”
“Ada.. nih..” Jawab Joni, sambil mengeluarkan lipatan uang seratus ribu dari kantong-nya.

Begitulah sisi lain kehidupan Nila. Tuntutan dunia modern membuat-nya harus melakukan hal ter sebut, demi mencukupi biaya pergaulan, yang tidak mungkin dibeli dengan sisa uang jajan-nya. Sudah menjadi rahasia umum di kalangan plajar pria, mengenai kebisyar-an Nila.
Namun tetap saja hanya golongan tertentu yang mampu mengunakan jasa Nila, yang terbilang mahal.

“Nila.. buka dong..” Protes Joni.
“Udah gini aja.. udah cepet mepet nih..”
“Mana bisa ngaceng gue..” Jawab Joni kesal.

Nila pun mulai berjongkok dan mengocok penis Joni, yang masih mengkerut di antara bulu kemaluan-nya.

“Awh…Enak Nila.. tapi kurang..”
“Aduh rewel ah.. gerepe toket gue” Perintah Nila, sambil mengarahkan tangan Joni ke buah dada kecil-nya.

Setelah meremas payudara Nila dari luar seragam-nya. Perlahan-lahan penis Joni mulai mengeras di kocokan Nila. Melihat penis Joni yang sudah mengeras, Nila pun bangkit dan menungging di depan Joni.

“Masukin cepet, tinggal 4 menit lagi nih”

Joni pun mulai menggenjot penis-nya di lubang vagina Nila yang sempit dan basah. Kedua tangan Joni pun sibuk meremas payu dara Nila. Sedangkan Nila hanya menerima sodokan penis Joni dengan pasrah, sambil kedua tangan-nya menahan berat tubuh-nya, di bak mandi

“Ah…Nil… Enak banget memek lo..” Ucap Joni penuh nafsu.

“Iya sayang..owh.. Terus sodokin titit kamu…ungh.” Balas Nila, agar Joni cepat mencapai orgasmenya.

Nila bukan-lah wanita yang mudah di landa birahi, ucapan-ucapan nakal yang sering ia lontarkan saat melakukan hubungan intim, hanya lah pancingan agar si laki-laki cepat mencapai orgasme-nya.

“Nilaaa… gue mau keluar….”

Dengan cepat Nila menarik pinggulnya, dan mengocok penis Joni hingga sperma joni muncrat membasahi lantai toilet. Setelah melihat Joni masih menikmati orgasmenya, Nila pun membersihkan vagina-nya dan kembali merapihkan seragam sekolah-nya

“Udah sayang?.. Makasih yah.. Muaah”

Nila pun pergi dengan santai, meninggal kan Joni yang masih lemas di dalam toilet. Lalu kembali mengikuti kegiatan belajar mengajar . Karena kebetulan siang itu adalah pelajaran olah raga, maka seluruh murid kelas sedang bersiap mengganti seragam mereka dengan seragam olah raga. Karena kelas sudah dipakai oleh siswa laki-laki maka para siswi perempuan, memilih berganti pakaian di toilet.

Saat Nila berjalan dengan sahabat sebangkunya, yaitu Sasa. Tiba-tiba ia berpapasan dengan Joni yang sepertinya baru bisa terbebas dari toilet.

“Sasa… lo duluan aja.. gue ada urusan bentar..” Ujar Nila
“Eh..I..iya Nil” Jawab Sasa singkat.
“Semangat dikit kenapa Saa.. Kebanyakan bengong hamil lo lama-lama” Ucap Nila asal.
“Ngaco..” Jawab Sasa sambil berlalu pergi.

Setelah melihat Sasa menjauh, Nila pun kembali melancarkan niat usil-nya.

“Woii… lemes banget lo” Tegur Nila sambil menepuk pundak Joni.
“Ah..Tai lo… ninggalin gue gitu aja..” Omel Joni
“Hahahaha… Mampus” Jawab Nila dan kembali menyusul Sasa.

Sesampainya di kamar mandi, Nila dan Sasa mulai berganti pakaian olah raga bersama di dalam toilet.

“Wuuiihh Sa… toket lo gede banget…” Ledek Nila
“Ah.. Apaan sih lo..” Balas Sasa galak
“Ah.. Andai punya gue segede lo yah.. pasti Gilang bisa gue dapetin” Gumam Nila
“Hah…? Gilang?? Siapa??” Tanya Sasa bingung.
“Dasar bego.. Itu temen sekelas kita yang duduk di pojok kelas”
“Oh..” Jawab Sasa asal
“Parah, Makanya jangan kebanyakan bengong.. Temen sekelas sendiri aja gak kenal” Omel Nila.
“Gitu yah Nil.. Gue gak begitu meratiin..” Jawab Sasa polos.
“Aghh.. Cape gue ngomong sama robot.. yaudah geseran Sa gue mau ganti baju”

Kedua sahabat itu pun berganti pakaian, lalu berjalan ke lapangan olah raga. Dari kejauhan mereka dapat melihat Pak Petrus sedang berdiri menunggu para muridnya. Yah, Pak Petrus adalah guru olahraga kelas Nila. Dengan tubuh gempal dan kepala botaknya, mungkin jauh dari kata ideal sebagai guru pelajaran olahraga. Apalagi gossip miring yang sering terdengar akan kegenitan Pak Petrus, terhadap murid-murid wanita.

“Baik, kalian boleh pemanasan dulu. Nila kamu ikut bapak ambil matras di gudang..” Ucap Pak Petrus kepada murid-muridnya.
“Sendiri Pak? Berat… Sasa anterin gue dong” Tanya Nila keberatan, dan mencoba mengajak Sasa.
“Bo..boleh” Jawab Sasa.
“Sudah sendiri aja.. Oh iya Sasa kamu kesini sebentar” Perintah Pak Petrus galak

Sasa pun berjalan menghampiri Pak Petrus. Tubuh Sasa yang sintal sungguh membuat Nila iri, apalagi baju olahraga Sasa yang terlihat sempit. Semakin memperlihatkan lekuk tubuh Sasa.

“Sasa… Kamu sudah bisa gerakan kayang??” Tanya Pak Petrus
“Su..Sudah Pak.. kenapa?” Jawab Sasa sedikit takut.
“Bagus, nanti kita mau ambil nilai senam lantai. Kamu pemanasan dulu nanti pundak kamu keram” Ujar Pak Petrus sambil mengelus pundak Sasa.
“Dasar cabul…” Gumam Nila sebel, karena mengerti niat bulus Pak Petrus.

Setelah puas bergerilya di tubuh Sasa yang polos, Pak Petrus pun mengajak Nila ke gudang sekolah yang tak jauh dari lapangan olah raga, untuk mengambil matras senam lantai. Sesampai-nya di gudang Pak Petrus pun kembali mengunci gudang tersebut dari dalam.

“Pak kok dikunci?” Protes Nila.
“Nih… Saya lagi pengen..” Jawab Pak Petrus, sambil menyodorkan lipatan uang lima puluh ribuan.
“Aduh Pak… Nanti kalau yang lain curiga gimana?” ujar Nila ragu.

Dengan cepat tangan Pak Petrus yang kasar mencubit bibir vagina Nila, dari luar celana olah raganya.

“Pokonya saya mau sekarang” Bentak Pak Petrus galak.
“Aw… Aw… iya..iya ..aw lepas pak sakit..” Jerit Nila mencoba melepaskan cubitan tangan Pak Petrus dari bibir vaginanya.
“Buka baju kamu..” Perintah Pak Petrus, sambil melepaskan cubitan-nya
“Gak udah buka semua deh yah?? Aduh… Sakit Pak..Aduh..” Mohon Nila memelas, sambil mengusap-usap vaginanya dari luar celana.
“Buka… semua bapak mau liat kamu bugil..” Jawab Pak Petrus tanpa kompromi.
“Iya tapi tambahin jangan segini..” Ujar Nila sambil menghitung uang pemberian Pak Petrus

Melihat Nila yang terus menawar, Pak Petrus pun kesal dan meremas kedua payudara kecil Nila dengan sekuat tenaga. Membuat Nila tertunduk sambil meringis kesakitan.
“Saaa….saaakittt… Pak….iya..iya!” Jerit Nila.
“Iya apa?” Tanya Pak Petrus terus meremas kedua payudara Nila.
“AAawwww… Iya.. Iya…Aaa..ampuunn… Saaakit Pak ! Jerit Nila sambil menggeliat kesakitan

Tubuh langsing Nila terus berguncang-guncang menahan sakit di kedua payudara-nya. Dengan tangan-nya ia berusaha menarik remasan tangan Pak Petrus. Namun percuma tenaga Pak Petrus lebih kuat, Ditambah rasa sakit akibat setiap penolakan-nya membuat payudara-nya malah tertarik oleh tangan Pak Petrus. Tampak mata Nila mulai berkaca-kaca, karena tak kuasa menahan sakit di kedua payudara-nya.

“Iya apa Nila jawab?” Tanya Pak Petrus terus menguatkan remasan tangan-nya.
“Saaaa…sakiiiiiitt… Pak Udah…udah…ampuuunnn!” rengek Nila memohon
“Jawab…”
“Iya…iya saya mau bugil… Aw.. lepas pak..lelapas toket Nila sakiiit…”

Pak Petrus pun melepaskan remasan-nya, membuat tubuh Nila ambruk terduduk di lantai gudang yang penuh debu. Kedua tangan-nya berusaha mengelus payudara-nya, mengharapkan bekas rasa sakit itu cepat lenyap. Wajah angkuh Nila tertunduk sambil tetesan air mata mulai jatuh di pipinya. Rambut panjang-nya kini juga menjadi berantakan akibat rontaan-nya tadi.

“Buka Nila sayang….emmpph” Perintah Pak Petrus

Melihat Nila yang masih meringgkuk kesakitan, membuat Pak Petrus kian bernafsu. Di cengkram-nya rahang Nila, lalu dilumat-nya kasar bibir mungil Nila. Nila Pun menurut, sambil membiarkan Pak Petrus mencumbu bibir-nya. Nila bangkit dan mulai membuka celana beserta celan dalam-nya. Kini vagina Nila dengan bulu yang menggaris tercukur rapih, terpampang bebas.

Setelah bagian bawah tubuh Nila telanjang, Pak Petrus pun melepas bibir Nila untuk membiarkan Nila, melepas kaos seragam olahraga-nya. Perlahan-lahan Nila pun menaikkan seragam-nya. Seolah tidak membiarkan vagina Nila menganggur, dengan cepat tangan kasar Pak Petrus kembali meremas kasar bibir vagina Nila. Membuat Nila kembali meronta-ronta menahan sakit, kaos sergam-nya pun ikut tersangkut di kepalanya.

Dengan susah payah akhirnya Nila dapat membuka kaos olahraganya. Dengan kasar Pak Petrus pun membalikan tibu langsing Nila, Dan mulai menusukan penis gemuk-nya di vagina Nila yang masih kering. Hingga Nila harus menggigit bibir bawah-nya untuk menahan sakit, saat penis gemuk Pak Petrus bergesekan dengan vagina-nya yang masih kering..

“AW… Pak.. pelan pelan Aw… Sakiit” Jerit Nila
“Udah gak usah bawel, Saya kan sudah bayar.” Jawab Pak Petrus

Melihat Nila yang terus meronta-ronta, kedua tangan Pak Petrus mulai menyibak BH Nila. Dengan gemas, tangan kasar Pak Petrus mulai memilin putting Nila dengan gemas. Cairan vagina Nila mulai membasahi penis Pak Petrus yang terus menyodok lubang sempit tersebut.

Setelah bosan dengan posisi tersebut, dengan kasar-nya Pak Petrus mendudukan Nila di sebuah meja kayu yang penuh dengan debu. Bongkahab pantat Nila yang membulat diantara pahanya yang kurus, kini telah dikotori debu-debu yang menempel.

“Nila… biar badan kamu kurus tapi memek kamu nikmat banget..” Ujar Pak Petrus penuh nafsu.
“Ayo… Pak cepet… awh.. Nanti yang lain curiga… uungghh” Desah Nila.

Merasakan penis gemuknya terus di jepit oleh vagina Nila yang sempit dan basah, Pak Petrus pun semakin bernafsu. Genjotan-nya semakin kasar dan cepat, membuat tubuh langsung Nila terhentak-hentak mengikuti irama sodokan Pak Petrus.

Kini bibir berkumis Pak Petrus mulai menghisap putting kecoklatan Nila. Membuat Nila semakin menggeliat, dan menatap dengan pasrah ke arah kepala botak Pak Petrus. Putting Nila yang mencuat, membuat Pak Petrus menjadi gemas. Sesekali Pak Petrus gigi berantakan Pak Petrus menggigit gemas, putting Nila. Membuat kepala Nila terdengak menahan nyeri di puttingnya.

“Awwwh.. Sa…sakit pak..pentil Nila…Aw.. jangan di gigit gitu..Aww” Jerit Nila mengiba.

Tak lama penis gemuk Pak Petrus, mulai berkedut di dalam vagina Nila. Dengan cepat Pak Petrus menarik penisnya dan menarik Nila agar berjongkok, di hadapan-nya. Dengan kasar Pak Petrus memaksa mulut mungil Nila untuk mengulum penis berbau apek tersebut. Dan “cerooott….croott..” Seperma Pak Petrus menyembur di mulut Nila.

“Telan… peju bapak.. “ Bentak Pak Petrus

Nila pun mencoba bertahan, namun Pak Petrus enggan mencabut penisnya dari mulut Nila, yang dipenuhi cairan seperma Pak Petrus. Kesal dengan tingkah Nila yang enggan menelan sepermanya, tangan kasar Pak Petrus langsung mencubit puttinga Nila dengan kasar.

“Awh…gluk…gluuk..” Nila pun meneguk habis sepetma di mulutnya.

Setelah memastikan Nila telah membersihkan sisia seperma di penisnya, Pak Petrus pun mencabut penisnya dari mulut Nila dan langsung menaikan lagi posisi celananya. Diikuti Nila yang juga sibuk memungut uang bayaran dan pakaian-nya yang tergeletak di lantai. Pantat sekal Nila terlihat berguncang, saat Nila berusaha membersihkan debu yang menempel di pantatnya.

“Pak.. Boleh saya minta rokok?… Gak enak banget nih masih kerasa pejunya” Ujar Nila sambil menjulurkan lidah mungilnya.
“Hahaha… nih.. Keretek tapi..” Jawab Pak Petrus, menyodorkan sebungkus rokok kretek beserta koreknya.

Nila pun mulai menyulut rokok tersebut, dikumurnya asap rokok kretak tersebut untuk menghilangkan aroma seperma yang pekat. Sementara itu, Pak Petrus sibuk mengangkat gulungan matras biru dan berjalan kearah pintu gudang.

“Jangan lama-lama, Bapak duluan.. Oh iya hati-hati nanti ketauan ngerokok bisa abis kamu” Ujar Pak Petrus, dan kemudian menghilang di balik pintu gudang.
“Iya jing.. Aduh sakit toket gua.. dasar Bangsat” Gumam Nila, sepeninggal Pak Petrus

Sambil menikmati rokok kretek di tangannya, Nila mengintip dari celah kerah kaos olahraganya, untuk melihat payudara kecilnya yang memerah dibalik BH. Kantong celana olahraganya pun terlihat penuh dengan uang bayaran Pak Petrus.

Setelah merasa tubuhnya pulih, Nila pun kembali menyusul teman-temannya ke lapangan olahraga. Seperti biasa pelajaran olah raga kali ini dipenuhi aksi mesum Pak Petrus. Setelah mengambil nilai siswa laki-laki, Pak Petrus betah berlama-lama mengajarkan senam lantai kepada para siswi.

Sepanjang pelajaran mata Pak Petrus terus jelalatan, menelanjangi rubuh setiap siswi dengan balutan seragam olahraga yang terbilang tipis. Tentu saja yang menjadi bulan-bulanan utamanya adalah Sasa, yang memiliki badan paling sintal dan menggairahkan.

Berkali-kali Sasa mencoba beberapa gerakan senam lantai yang terbilang sulit, sambil tangan Pak Petrus terus menggerayangi tubuh sintal tersebut, dengan berpura-pura membenarkan gerakan-nya. Begitupun dengan Nila, Pak Petrus dengan berani mencuri-curi untuk mencolek bagian selangkangan, dada, dan bahkan pantat Nila.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Close Button
Situs Togel Terpercaya